Menyimpan dan Dilindungi

Alahai suami...

26/8/2017
1.07 am - Sg Buloh

Alhamdulillah, Selamat sampai Sg.Buloh, Rumah mertua. Pagi selepas subuh nanti, Kami sekeluarga akan ke Jelai 4 Negeri Sembilan. Sepupu suami melangsungkan perkahwinan. 

Tanggal selendang ala neelofa , Cuci muka, berwuduk semua. Aku pun landing atas katil. Tiba-tiba suami aku masuk bilik, hulurkan dua benda sambil kata " Nah, ada hadiah sikit ". Aku yang lurus pun tanya balik " Mana pembalut hadiah ?" Aku fikir hadiah untuk pengantin esok, sebab setiap kali wedding aku yang akan wrap hadiah. 


Suami tanya " Cuba try tengok, muat tak ?" 
" what ? Ni ? Sayang bagi ayang ? Thank you, sayang... so sweet, nak bodek apa ni ?" Mengekek ketawa aku dibuatnya. 


Itu lah suami aku, Pada luarannya nampak macam tak romantik. Dia macam aku lah, Tak suka sangat atau tak reti sangat nak tunjuk rasa sayang tu melalui percakapan. Cuma boleh tunjuk melalui perbuatan je. Perasaan tu lagi happy tak dapat digambarkan. 

Tengah syok update blog ni sambil rambut depan tutup separuh muka. Tetiba mak mertua masuk bilik " Hana, tidur... pagi nanti nak gerak cepat sikit. Pukul 6 dah kena gerak " terkejut dibuatnya. Mak aku ni bangun tidur semata nak cakap tu je kat aku ? Alahai... mak mertuaku. 


Okay lah, Aku tidur dulu ya. Tengah happy ni. Walau mungkin bagi perempuan lain hadiah ni tak seberapa, tapi bagi aku. Ianya sangat bernilai dari orang yang kau sayang. Terima kasih, suamiku. I love you... semoga kita sentiasa dirahmati olehNya , Amin ya rab 


Tara ! Dua bulan lepas aku nak sangat jam warna ni, tapi suami aku tak bagi. Sebab senang kotor katanya . Muncung juga la lepas tu. Tetiba dia bagi, siap potongkan tali dia, tangan isteri dia kan kecik je... macam tangan budak-budak. Lepas tu, pandai pula dia pilihkan bau perfume ni. Dia tau aku takkan pakai kalau bau yang kuat atau over sangat. Suka yang soft je gitu. 


Ok, mata dah mengantuk. Jom beradu, Selamat malam. 😘

Kahwin kerana apa ?

Tertarik dengan dua thread Twitter yang telah mendapat banyak RT, Like dan pelbagai komen. Aku sokong dengan apa depa tweet tu. ada positif, ada negatif. Baca dan hadamkan.

Credit Twitter :  


THREAD 1 :

Aku baru lepas hantar passenger perempuan cina, dia cakap, nanti kahwin jangan rush buat baby, planning betul betul. At least after 3 years.enjoy your marriage katanya. Financial kena kukuh sebab memang banyak pakai duit. Bila duit tak cukup, semua benda tak kena.

Perempuan punya hormon time pregnant ni lain macam, dah beranak hormon lain pulak datang. So as husband, key dia kena sabar. Sebab husband is everything. Tempat dia marah, tempat dia meroyan, so dia suruh aku banyak bersabar. Semua tu sebab hormon. Dia dapat depression teruk sampai nak bercerai, tapi husband dia sabar je sampai now dia dah okay.

Selain sabar, financial kena strong juga. Bila baby keluar, duit nak pakai banyak, bila duit tak cukup, memang stress sebab apa apa pun baby kena utamakan dulu baru yang lain. Katanya lagi, kalau dah beranak, dia suruh wife duduk dgn mak dia sendiri, jangan dgn mertua. Sebab kalau dia meroyan, mak dia boleh handle. Kalau dengan mertua payah, akan ada benda serba tak kena, sebab dia bukan kenal mak kita sangat sebab baru kahwin kan. Tunggu la lama sikit. Bab pantang, katanya elok la dgr nasihat orang tua, segala info FB or any social media tu jangan ikut sangat. Orang tua lagi tahu bab ni.

Katanya, bila ada anak, kena gilir gilir jaga. Jangan harapkan wife je. Dia dah tanggung sakit lahirkan anak, takkan kerja rumah nak berkira?

And dia cakap, "treat your wife good and you will be happy, kalau you boleh buat your wife happy, your wife akan sayang you je"

Aku tanya dia, "habis kalau wife treat kita tak good mcm mana?" Dia cakap "if you treat dia baik, how come dia treat you tak baik?" Aku diam.

Sebelum dia tutup pintu, dia sempat lagi pesan. "Remember, happy wife, happy life" hahahahaahaha. Power juga dia cakap BM, and cina pun betul betul ambilk berat tang pantang. Ingat melayu je. Oh btw dia anak sorang, 1 tahun, umur 35. Puncanya sebab dia tanya "you dah kahwin?" Aku jawab soon. Terus aku kene tarbiah. Tapi.. berguna juga la tips dia bagi. "

___________________________________________________________________________________

THREAD 2 :

Credit Twitter : 

" Selalu bila aku lepak makan malam kat kedai melayu sini area meru, mesti akan ada datang family untum dinner. macam hari ni, ada satu family datang. mak pak, anak 5. paling tua around 7-8 tahun. paling muda adalah bayi. bapak duduk selamba main henpon sembil pegang power bank. mak pulak duk dukung anak, pegang sweater baby tu, sambil anak2 lain ada keliling. bapak nampak kemas dan energetic. muka ada tenaga. pakai baju pun okay lah. mak pulak muka letih gila. baju macam nak masuk tido. sampai ke sudah si mak la yang duk handle 5 anak tu. si bapak rilek lagi main phone. aku kesian tengok si mak tu. muka letih gila. duk menjaga melayan anak kat kedai ni. ko cuba bayangkan macam mana di rumah? and mak dia actually decent looking. tapi now nampak macam tak terurus penampilan. ye lah macam nak pi tido punya dress. sedih. and also, that family look like a not so doing well. order nasi goreng kosong, nasi putih, sup tulang dan telur goreng. share 6 orang. thaat begs the question. why melayu selalu ada ramai gila anak whilst sedia ada pun most probably susah nak financialize. maybe it has to do with 'anak itu rezeki tuhan'? i dont know.
but sharing 1 standard bowl of sup tulang with 6 people is not good. back to the mum. she must have her dreams. she must have her wishes. she must havr dreamt a lot about herself. i can tell, sebab tadi ada iklan nona. si mak watched and she look alive and joy. habis iklan- back to the fatigue and sad face. and no wonder why janda selalunya cantik and transform habis. bukan sebab gatal nak cari laki lain. tapi sebab she has all the time-money-effort to put on herself. ada masa untuk workout. ada masa untuk mekap. ada duit untuk berhias. annnnnnddd si anak sulung tadi nak tambah nasi. pak dia layan x layan ja. si mak offer nasi goreng dia kat anak tu. separuh. kasih ibu. sanggup berlapar untuk anak. "



Thread tamat.
___________________________________________________________________________________

Myself reminder : Jangan kahwin atau ada anak kalau belum sedia nak pikul tanggungjawab sebagai parents & jika belum mampu urus kewangan dengan baik. Buat yang merancang untuk memiliki zuriat, tetapi tidak dikurniakan zuriat. sangka baik dengan ALLAH. Allah lebih tahu, maybe kau dan pasangan kau belum sedia jadi parents yang baik untuk anak-anak kau. Kerana itu, Allah tidak berikan kau zuriat lagi. Jangan ikut kata orang, sebab yang menanggungnya adalah kau dan pasangan kau. Itu pun kalau kau dapat pasangan yang bertanggungjawab, jaga nafkah anak-anak, sediakan tempat tinggal dan ilmu agama yang cukup untuk kau dan bakal anak-anak kau.

Yang dalam proses memiliki cahaya mata atau telah memiliki cahaya mata. Hargailah amanah yang Allah berikan. terutama sekali kaum suami ya... Kalau kau rajin, pergilah check status perceraian yang sentiasa meningkat hari demi hari. alasan perceraian biasanya remeh, tetapi yang remeh itulah yang patutnya diambil berat. Pokok pangkalnya, baik ketua keluarga, baiklah pasangan dan anak-anaknya terdidik.


Status janda di zaman moden ini bukan sesuatu yang memalukan, untuk apa menderita kerana takutkan kepada gelaran " JANDA " . Aku tidak galakkan perceraian apatah lagi menyokong. Cuma, kau sebagai wanita atau isteri, jangan jadi buta ilmu berkaitan hak kau sebagai isteri. Ada kes, suami sendiri merogol anak kandung. Dengan alasan takut, sayang atau malu. kau membiarkan anak kandung kau menjadi mangsa rogol suami kau yang mana, bapa kandung kepada anak kau sendiri. Kau masih nak duduk diam ?

Kahwinlah kerana agama, bukan nafsu bukan cinta... It's related men who knows their deen should know their responsibilities. Itulah moral story, kisah orang kita buatkan sebagai pengajaran dan tauladan.

Penat Seorang Pari-pari Mimpi.

Mimpi itu muncul lagi
Semakin hari, semakin rancak 
Semakin mahu melawan, semakin ia kembali
Kembali melayarkan pentas cerita di alam mimpi. 
Kisah yang berulang-ulang, ada juga yang sambung di waktu dan hari yang berbeza. 
Orang kata, bak drama petang-petang seronok di layan sambil perkena teh o panas.
Tidak bagi aku seorang pemimpi,
Mimpi yang selalu dikunjungi watak yang aku kenal di dunia nyata. ada juga tidak pernah ku kenal seakan kenal di alam mimpi. 

Tetapi, mimpi yang saban hari menganggu lena aku ini semakin merimaskan aku. 
Lama sudah aku meninggalkan untuk tafsir segala episod mimpi yang aku alami. 
Hampir segala episod mimpi yang sering menceroboh waktu lena aku, aku hiraukan. Malas ambil tahu makna tersirat. 


Tapi...
Huh! Mimpi kali ini menyesakkan!
Kenapa dan ada apa insan ini sering muncul di alam mimpi aku?  
Penat terasa bila terjaga secara mengejut jam 2 pagi, 3 pagi, 4 pagi, 5 pagi... 
Bila aku mahu tidur lena tanpa sebarang mimpi?

Dahulu, aku sering penat memikirkan permasalah orang lain. 
Hingga masalah sendiri, aku hadap seorang diri. Pendam dan menjadi pendendam, perengus dan benci sesuatu bernama Cinta. 

Kali ini, mimpi ini menyesakkan kepala otak aku dengan hadirnya setiap episod mimpi yang merapu raban. 

Aku cuba faham tafsirannya, tetapi aku sering di berikan sebaris ayat ini " Jangan obses sangat, mimpi itu mainan tidur " 


Ya, aku bukanlah sesiapa yang hebat mentafsir mimpi. 
Tapi, apa mahu buat jika itu yang tuhan berikan Kepada aku? 
Aku pendosa, tetapi layakkah aku hingga boleh mentafsir mimpi?  Aku pun kutuk diri aku sendiri. 
Tapi, aku bersyukur...
Sekurang kurangnya, Allah berikan kelebihan ini supaya aku sentiasa lebih berjaga-jaga. 


Cuma...
Mimpi kali ini, paling aku benci. 
Insan ini kerap muncul di alam mimpi aku. 
Susahkah dia?  Bahagiakah dia?  Baik-baik sajakah dia?  


Sekali lagi? 
Aku menyusahkan diri memikirkan hal orang yang tiada kaitan dengan hidup aku. 

Semoga malam ini, aku dapat tidur yang lena tanpa sebarang mimpi. 
Aku cemburu pada mereka yang tidurnya tiada sebarang mimpi. 
Tidak seperti aku, lelap lima pun mimpi datang hingga boleh siap sebuah cerpen jika dikarang. 😂


Buat insan itu, walau dimana kau berada dan apa sahaja kehidupan yang kau lalui. 

Aku akan sentiasa doakan yang terbaik untuk kau. Cuma, doakan aku juga dan janganlah kau muncul di dalam mimpi aku lagi. Maaf, Aku suka bermimpi yang indah-indah. Tetapi, aku terlalu penat menjadi seorang pari-pari mimpi yang berdosa jika kau yang sering muncul di alam mimpi aku. 


Tutup salam


Hidup tak pernah aman.

Banyak drama di zaman media sosial ni. Dulu jika nak baca kisah curang ke tak bayar hutang ke kena beli Mastika. Ending dia mesti mati ngeri 😌

Sebab itulah, dalam hidup ni biar kita buta mata, jangan buta hati. Kalau dah buta hati, celik pun tak guna. Heh!

Tidak ada apa pun, kau.

Merenung kipas siling, kriuk kriuk berbunyi.
Mungkin minta di servis. 
Kerdipan mata semakin layu
Minda terasa kosong tika ini.
Selalu sudah penat memikirkan masalah orang lain.
Lapang rasa bila berjaya membuang segala macam dalam kotak fikiran.

Ada masa, berlumba lumba idea datang berlari lari dalam kepala untuk menulis,
Bila masa ada, lari lenyap pula idea nak di tulis. 

Itulah manusia, Bila ia datang secara tiba-tiba selalu ditangguh. Tidak pula di loretkan di nota kecil.

Bila dapat mencuri masa lapang, Hanya mampu merapu apa yang terlintas. 
Asal boleh saja menulis. 

Eloklah dibawa diri beradu, Esok perlu kais pagi untuk di makan hujung bulan. 


Tidurlah, pari-pari mimpi. 
Moga dapat kita bersua lagi di alam mimpi.  

UNCONSCIOUS


Aku berkeliaran di sesuatu tempat, tetapi aku sendiri tidak pasti apa yang aku lakukan di sini ?
kebingungan dan fikiran ku terasa kosong. Diri aku sendiri pun tidak juga aku tahu. Siapa aku ?
Mata aku berkeliaran lagi melihat keanehan manusia-manusia yang kebingungan seperti aku. aku melangkahkan kaki untuk pergi ke destinasi yang aku sendiri tidak tahu. Bagaikan ada satu cahaya terang hingga menyakitkan kepala aku,

ZAPPP !


Aku berada di sebuah pejabat yang sedang sibuk membuat tugasan masing-masing, aku menarik nafas cungap kerana tiba lewat ke tempat kerja, Bos besar panggil aku dan menyerahkan sampul surat. Aku diberhentikan kerja rupanya. kecewa membelenggu diri, aku keluar dari pejabat dan beriringan dengan seorang lelaki yang wajahnya sepertiku kenal, tapi dimana ya ?

ZAPPP! cahaya itu tiba lagi

Aku kebingungan, apa yang sedang melanda pada diri aku ini, adakah aku seorang atau semua orang di dunia ini mengalami nasib yang sama ? Aku menuju ke sebuah restoran makanan segera. Ramai sungguh orang di dalam restoran itu, aku beratur mengikut gilirn. di sebelah aku ada seorang gadis india juga sedang memesan makanan kepada pelayan di kaunter. aku mengecilkan mata sambil memastikan siapa dia ? spontan bibir aku membuahkan sebuah nama " Nanthini ?" Dia juga turut memandang aku sambil menjungkitkan keningnya.

Tiba-tiba ada seorang lagi gadis india di belakang, dia menepuk bahu Nanthini, tetapi aneh, Nanthini seperti tidak mengenali kawannya sendiri. Otak aku ketika ini terasa bagai ada sesuatu yang menyucuk setiap urat saraf dan rasanya seperti mahu pecah segala isi otak. aku menarik nafas panjang dan lepaskan dengan perlahan untuk meredakan kesakitan.

" Nanthini, dia Nabisha. kawan you. You tak ingat ke ? Kawan baik okay !" aku terus menarik bahu Nanthini. Nabisha disisi aku kebingungan kerana Nanthini tidak mengenalinya, tetapi Nabisha juga gayanya seperti tidak mengenali aku. Ah! apa sudah jadi ini ? Aku bingung !


Nanthini terus menarik lengan aku dan Nabisha keluar dari restoran itu. Luar restoran Nanthini terus melepaskan tangan aku dan Nabisha.

"Lihat !" Aku dan Nabisha melongo, seperti kanak-kanak kecil yang baru pertama kali melihat permainan baru yang ajaib. Allah! Apa yang sedang berlaku ini ? aku memegang kepala yang semakin nyeri rasanya.

Aku melihat setiap orang dan sekumpulan orang berjalan alam kebingungan diiringi oleh beberapa orang lelaki dan perempuan yang memakai pakaian segaram  berwarna biru, berkaca mata 3D. wajah mereka kaku dengan pelbagai mimik muka, hanya kaku, seperti robot lagaknya. Mereka berjalan terus sambil memastikan manusia lain seperti aku ini hanya mengikut mereka ke sesuatu tempat yang mereka arahkan sahaja.

" UNCONSCIOUS !" Nanthini separuh menjerit menarik semula fikiran aku dan Nabisha ke dunia nyata.
" What ?! " Aku meminta penjelasan.
" Hana, nama you hana. Dan i kenal you dan Nabisha adalah kawan i, Tapi, You kena faham. ini semua adalah unconscious! luar sedar , tanpa sedar. wake up ! " aku mengerutkan dahi dan nabisha memegang kepalanya, wajahnya resah.

Nanthini terus menarik tangan aku dan nabisha kali ini memasuki sebuah bangunan yang mungkin selamat dari orang berpakaian kostum tadi. tercungap-cungap berlari.

" Now, I nak you hana pejam mata you dan bernafas dengan tenang. pusatkan fikiran you pada satu titik hitam. You akan dapat jawapan apa yang berlaku pada you kali terakhir " Bila you buka mata nanti, semua akan kembali kepada asal . percayalah " Nanthini mengenggam erat tangan aku. Boleh percayakah semua ini adalah dunia luar sedar ? Aku harus beranikan diri juga, tidak sangguo rasanya hidup di dalam dunia penuh tanda tanya dan kekeliruan di sana sini. Nabisha juga turut mengikut arahan Nanthini.

Pejamkan mata, gelap. fokuskan pada satu titik hitam. kosong... kosong... dan...

                                                               ************

"Jangan berlari semua ! bergerak perlahan-lahan ! jika semua orang berlari, bangunan ini akan runtuh ! " Aku menjerit untuk memberikan pesanan kepada semua orang di dalam bangunan KLCC yang tiba-tiba kecoh apabila ad cermin yang pecah dan merosakkan beberapa tingkat atas yang lain. Niat aku membawa adik dan mama membeli belah di KLCC hari itu berakhir dengan tragedi yang tiada siapa sangka.


Airmata aku mengalir laju. kaki aku masih kaku di atas lantai kaca yang seperti retak seribu, aku memang mama yang tidak jauh dari ku sedang terduduk kaku mengesat airmata, mulutnya terkumat kamit mendoakan sesuatu. Adik aku berada di hadapan pintu sebuah gedung pakaian berjenama MANGObersama beberapa orang mangsa yang lain. hanya berdiri kakukan badan.

Tiba-tiba, kami semua yang sedang menenangkan diri masing-masing terkejut dan panik apabila kami terdengar ada sesuatu yang berat sedang menghempap bangunan KLCC dari atas dan suasana terus bertukar kecoh dan huru hara apabila semua orang kehilangan arah. barlari kesana sini untuk menyelamatkan diri, Pintu keluar terasa bagaikan ditutup oleh sesuatu, kacau bilau, lanrai makin retak dan pecah. Allah,.. Selamatkanlah kami semua...

Airmata aku bercucuran, mama dan adik aku hilang dari pandangan, Sambil aku gagahkan diri untuk berdiri dari ditolak dan dipijak oleh manusia yang sedang selamatkan diri masing-masing aku mencari kelibat dua orang ini sahaja. nyawaku.


" MAMAAAA ! ADIKK ! SINIII ! " aku memanggil dengan sekuat hati. Aku tahu, bangunan KLCC pencangkar langit ini akan rebah mencium bumi juga dalam seketika nanti, Mama dan adik berlari ke arah aku. kami bertiga berpelukan, dan saat ini aku rasakan lantai tempat kami berpijak sedang semakin retak dan akan pecah apabila tingkat kami adalah tingkat terakhir akan dihempat oleh batu-batuan, kaca, besi dari atas.


Bangunan KLCC bergoncang hebat, terasa bagaikan bangunan ini sedang terbalik dan pecah satu persatu. BAMMMMMMM !



HUFF! HUFFF ! HUFFFF!

Aku menarik nafas cungap, takut dengan apa yang menimpa aku dan ahli keluarga yang aku sayangi. Airmata tidak berhenti mengalir. aku melihat sekeliling. mata aku butang memastikan di mana tempat aku sedang bersila sekarang ini.

Nanthini tersenyum memandang aku dan Nabisha,

" Sudah dapat ? " Nanthini tersenyum sambil membetulkan cermin matanya

Aku berdiri da membersihkan kotoran rumput yang melekat di si luar aku, Aku dan nabisha berdiri. kami berada di padang nun hijau. Aku melihat pasangan yang sedang berpeluk berpimpin tangan sambil ketawa bahagia . Entahkan halal atau tidak mereka berpegangan tangan. Aku htersenyum geli hati apabila terlihat pasangan suami isteri yang sedang melayani empat orang anak mereka bermain bubble monster.


Aku menarik nafas lega, kerana dua bangunan KLCC masih utuh di tempatnya. tidak hancur bagaikan debu sepeti apa yang aku alami tadi. Kami bertiga berjalan berpimpin tangan sambil tersenyum usai sahaja membaca papan sejarah di sudut padang KLCC itu.


" HANA, NANTHINI, NABISHA. TIGA SEKAWAN PENYELAMAT RUNTUHAN KLCC TAHUN 2017 DARI REMPUHAN SEBUAH HELIKOPTER YANG MENGALAMI MASALAH TENIKAL SEMASA PENERBANGAN MEMBAWA PENUMPANG ASING UNTUK MELIHAT BANDARAYA KUALA LUMPUR PADA KETIKA ITU, MEREKA TELAH MENGORBANKAN DIRI MEREKA DENGAN MELAKUKAN SESUATU APA YANG TIDAK MAMPU MANUSIA YANG LAIN MELAKUKANNYA, HINGGA KINI, TIADA SIAPA YANG TAHU BAGAIMANA HELIPKOTER ITU HANYA MENJEJASKAN SEBAHAGIAN SAHAJA STRUKTUR BANGUNAN DI TINGKAT 72 SEDANGKAN MENGIKUT KAJIAN, KESAN HEMPASAN BOLEH MERUNTUHKAN SEBUAH BANGUNAN KLCC INI . SEMOGA ROH MEREKA DICUCURI RAHMAT- TAHUN 3045"

Sharifah Perkasa- Akhir


      " Kalau aku potong kepala kau, sakit tak ?" Aku sengaja lontar soalan mengerunkan itu kepada Dia. Kerana boleh di katakan separuh dari anggota badannya aku berjaya memotong menjadi ketulan daging, tetapi dia masih bernyawa. Kali ini langkah terakhir aku adalah dengan memenggal kepalanya menggunakan gergaji , Berdesir-desir bunyi darah menyembur dari leher Dia. aku menekan kuat gergaji eletrik itu tanpa menghiraukan wajah Dia yang menakutkan. Matanya terbeliak dengan mulut ternganga luas kesan dari getaran gergaji yang sedang memutuskan kepalanya dari jasad.

      Sekarang, mana aku nak seembunyikan mayat ini ? kepala Dia ni aku kena letak berasingan dari potongan anggota badannya. ku memegang kepalanya yang telah putus dari jasadnya, aku letakkan di dalam plastik sampah nerwarna hitam. Aku dan Lin menanamnya di belakang rumah yang bertanah.


       " Along, adik ! cepat masuk bersiap. Abah nak pergi kerja ni . Ikut abah sarapan dekat mamak dulu " Dengar suara abah aku memanggil dari dalam rumah. Lega kerana masa ini aku dan adik aku selesai menanam bukti kekejaman tanpa rela tadi.


       Aku dan adik aku menunggang motorsikal berasingan.  Selepas usai sarapan biasanya kami akan berpecah. Aku memyuruh abah aku untuk berlalu ke restoran mamak terlebih dahulu, makakala aku akan menyusul dari belakang, Baru nak pulas minyak motor, adik aku mencuti bahu kanan aku sabil tangannya menunjuk ke arah pintu rumah yang terbuka, cuma pagar pintu sahaja yang berkunci.

     " Dia masih hidup ?! " Hati aku berdetak laju. Ah, sudah !  tak sampai 15 minit takkan Dia boleh keluar dari tanah berdiri di pintu dari dalam rumah ? bukan ke tadi aku dah potong hancur anggota badan Dia ? . Dia hanya berdiri dengan keadaan yang kurang stabil kerana pergelangan kaki sebelahnya tiada, seperti kesan aku memotongnya setengah jam yang lalu. kedua belah tanga hingga paras bahu tiada, matanya lebam tapi seolah tiada biji maa menyeringai senyum ke arah aku dan adik aku. Apa sudah jadi ini ?


     Aku tak menoleh ke belakang, aku terus memulas minyak motor skuter aku untuk samapi ke destinasi. sepanjang perjalanan. aku tawakal supaya tak terjadi sebarang kemalangan dengan keadaan aku yang kelam kelibut menunggang motorsikal. adik aku yang membinceng di belakang hanya menyuruh ku cepat, Lagi aku pulas minyak, lagi aku rasa Dia hanya di belakang aku sambil mengilai-ngilai.

      Alhamdulillah, sampai di restoran mamak, kami terus mencari susuk tubuh abah aku. lega, abah aku sedang menikmati sarapannya, kami atur nafas dan langkah supaya tingkah laku aneh kami tiak di kesan ramai orang yang sedang menjamu selera, Baru hendak melabuhkan punggung di kerusi...

      Tiba-tiba suasana restorang menjadi kecoh, orang bertempiaran melarikan diri. kerusi, meja makan semua tonggeng uterbalik akibar di rempuh orang yang berlari ke sana ke sini. Abah aku suruh kami berlari menyelamatkan diri dan hanya akan berjumpa semula di rumah. Aku dan adik berlari nak menuju ke arah motorsikal kami yang di parkir di hadapan restoran. kaki kami terkaku berdiri di depan restoran apabila melihat seorang perempuan terapung di awangan jarak dari 10 kaki dari kami. Kain berjela-jela bertebangan, angin kuat tak boleh nak kata.


      " Siapa kau ?! kenapa kau ganggu kami ?! " Dia hanya mengilai dan menjawab dengan suara yang mengerunkan. Dari pelahan hinggalah suaranya berukar menjadi semakin kuat hingga aku rasa nak oecah gegendang telinga aku. Tapi, di ulangnya hanyalah perkataan yang sama,

       " AKULAH SNARIFAH PERKASAA,,, SHARIFAH PERKASAAAA...! SHARIFAHHHH PERKASAAA,,, !!! " Tiga kali Dia perkenalkan diri, dia mengilai tanpa henti. Gilalah jika aku masih nak menunggu lagi di sini, aku terus menaiktangan adik aku menuju kearah motorsikat kami. Aku hidupkan enjin, terus memecut motorsikal dengan kelajuan maksima. aku bingung, Sharifah Perkasa ini orng yang aku bunuh itu ke ? kenapa dia mencari aku pula sekarang ? ahhh ! bingung !

        Disebabkan aku merasa pulang ke rumah bukan jalan yang betul dan selamat, aku membuat keputusan untuk ke tumah ibu saudara aku yang berada di perak. Aku mendail nombor telefon ibu saudara aku untuk meminyta pertolongan.

        ' Assalamualaikum, ibu, ini Along. Along perlukan pertolongan ibu. Tolong mencari sesiapa saja yang berada di kampung itu untuk membantu Along menghapuskan syaitan yang namakan dirinya Shariah Perkasa. ia mengganggu Along dan adik. Along akan sampai dalam dua jam setengah daripada sekarang. " sekuat hati aku bercakap sebab risau ibu tak dapat mendengar suara aku dengan jelas akibat bunyi angin yang kuat diselangi bunyi rnjin mottorsikal aku yang laju menempuh arus.

        " Waalaikumsalam, baiklah. ibu akan bantu. Hati-hati bawa motor tu, banyakkan baca ayat suci " Ibu menamatkan panggilan dan terus berlalu menuju ke ruang tamu untuk memaklumkan kepada anak terunanya berkenaan hal tadi.


                                                             
                                                                   *****************

        Adib seperti mabuk cinta dan nafsunya teransang apabila dia dapat memiliki gadis secantik ini untuk menjadi kekasihnya. Adib adalah anak ibu saudara aku, adib bergelak ketawa dengan gadis cantik itu. Berjalan beriringan dengan gadis cantik itu lagak seperti pengantin baru, Yang si gadis pula, membuat aksi mengoda dengan melentokkan kepalanya di bahu adib menuju ke sofa ruang tamu. Mana-mana lelaki pun pasti akan cemburu kerana adib memiliki gadis yang berkulit putih kemerahan, rambut ikal mayang keperangan. bertubuh ramping dan seksi.



       Ibu adik tergamam apabila sampai di ruang tamu, ibu melihat adib rakus memeluk gadis cantik itu. tercengang ibu melihat pakaian yang terlalu menjolok mata, Dengan hanya memakai dress pendek berwarna merah tidak berlengan, hanya labuh hingga paras pangkal peha sahaja. meembuatkan hati ibu mengelak. Berani sungguh adik melakukan maksia di rumahnya, Ibu berdhem dua tiga kali. meraka terkejut.


        " Oh, ibu, maaf ibu, Adib tak perasan ibu ada " adib membetulkan kedudukannya. Mungkin sedar akan sikapnya tadi, adib terus berdiri, Gadis cantik itu juga turut berdiri sambil mengulum senyuman, Tak tahu malukah gadis ini?

         " Kamu siapa ?" soal ibu sambil memandang tepat arah gadis itu.
         " Dia teman wanita adib ibu " Adik menjawab.
         " Siapa nama kamu ? ? Tanya orang lain, orang lain yang menjawab. ibu merengus di dalam hati .

          " Sharifah Perkasa, ibuuu " Gadis itu menyalami dan mencium pipi ibu sambil membisikkan namanya. Ibu terpana, perasaanya bercampur baur. Sharifah Perkasa ? Dia kan..... Allah !

            Sharifah perkasa menjelma menjadi gadis cantik, Dia tiba awal sebelum aku dan adik aku tiba, Sharifah perkasa hanya tergelak halus sambil menjeling tajam ke arah ibu. Dia merapati Adib, dengan selamba dia merangkul tubuh Adib dan seperti membisikkan sesuatu. Adib seperti pak turut, memimpin tangan Sharifah perkasa menuju ke bilik tidur.


                 Ibu terduduk di sofa, kelu, fikiranya kosong...



-TAMAT -

   







Sharifah Perkasa- Part 1

    Suasana dalam rumah sewa yang suram hanya berbekalkan satu lampu dapur sudah cukup mengambarkan apa yang telah terjadi kepada penyewa sebelum aku. Sebelum ini aku hanya mendengar khabar angin mengatakan setiap malam pasti penyewa akan diganggu oleh 'sesuatu' dengan tangisan dan hilaian tawa. 

   Aku mesti cuba hapuskan 'sesuatu' yang membelenggu ketakutan kepada penyewa-penyewa sebelumnya dan selepasnya. Selesai mengemas pakaian di dalam bilik yang sememangnya sudah lengkap dengan perabotnya, aku dengan lin adik aku bersantai di ruang tamu. Niat hati nak melepaskan penat yang masih bersisa, terganggu pula dengan pinggan mangkuk yang tiba-tiba jatuh dari rak dapur. 

PRANGGG! PRANGGG! PRANGGGG! 

   Berlari juga lah aku menuju ke dapur diiringi adik aku yang mula cemas, tapi adik aku hanya mengunci mulutnya. Hanya matanya saja meliar ke seluruh pelusuk rumah. Aku terus mencapai pisau pemotong roti, hanya itu sahaja yang ada atas sinki.

  Sedang ralit membersihkan serpihan pinggan kaca yang pecah berderai tadi, masa ini lah perabot di dalam rumah bergerak sendiri. Hati aku membara, sebab 'benda' ini seolah-olah nak menakutkan aku yang baru hari pertama jejak masuk ke rumah ini. Aku laju melangkah ke ruang tamu sambil menggenggam erat pisau pemotong roti tadi.

    ALLAH ! terkedu sekejap bila aku melihat, seorang perempuan anggaran umur 17 an melekat di pujuru rumah dengan matanya yang hitam lebam. Dia menyeringai, sekejap mengilai dan sebentar bercampur tangis. aku sendiri pun keliru. 

   Mungkin masa darah aku mendidih ini lah aku punya keberanian melepasi ketakutan aku. Bukan main berani aku menghala ke 'Dia'. Dengan bacaan ayat Kursi, dia rebah.

    " Adik, ambil tali dekat dalam bilik ! cepat !" Ya, aku berjaya rebahkan. Walau macam kelam kabut, akhirnya berjaya juga aku dan adik aku mengikat kaki dan tangan dia. Senang nak ikat sebabnya 'Dia yang tadi rupa menakutkan telah bertukar menjadi seorang gadis yang cantik. , rambut terurai keperangan.

     Aku dan adik baringkan dia di halaman rumah, dia menangis dan merayu rayu pada aku. 

   " Bunuhlah aku... bunuhlah aku..." Dia merayu-rayu. aku sendiri pun tidak tahu kenapa aku mesti bunuh dia ? kerja gila !

   " Siapa kau ? kenapa aku mesti bunuh kau ? kenapa kau kacau semua penyewa di dalam rumah ini ?" Aku beranikan diri aku untuk tanya soalan maut itu. Dia hanya mengeleng-geleng, seram sejuk juga bila sekejap rupa dia bertukar jadi kebiruan lebam dan bertukar ke wajah asal. 

    Aku istighfar sajalah bila aku mula nak memotong salah satu bahagian tubuh badannya yang pertama. Kalau guna pisau pemotong roti ini, belum tentu lut. aku tinggalkan sebentar adik aku bersama dia. Aku kembali bersama-sama gergaji eletrik di tangan aku. Nasib baik jugalah sebab ayah aku suka bertukang. Sementara ayah aku pun masih lena keletihan dalam bilik itu. aku kena habiskan kerja aku secepat yang mungkin.

    Menggigil juga lah tangan aku nak buat kerja gila ini. biasa tetak ayam kali ini nak tetak orang bukan kerja mudah.  Aku mulakan dengan pergelangan kaki, aku risau di cuba larikkan diri. ya, aku on kan suis gergaji eletrik. Aku sumbatkan kain di dalam mulut dia elakkan suara dia didengar jirang tertangga. aku mulakan...

    Dua pergelangkan kaki berjaya aku putusakan... Tangan aku potong tiga bahagian, susahnya nak putuskan bahagian badan sebab tulang manusia yang agak keras. Punya la kelam kabut sekejap bila dia cuba membuka ikatan tangan dia, aksi spontan aku terus memotong tangannya dengan rakus. bersembur-sembur darah merah mengenai sebahagian pakaian aku dan adik aku. dia menjerit tanpa henti.,manakala adik aku yang tergamam ketakutan mungkin. Liat sungguh nyawa perempuan ini, basah pakaian aku dengan peluh sendiri. 

      " Kenapalah kau memilih untuk mati ?" aku merengus .
      " Bunuh saja aku ! " sambil menangis 



bersambung....